Wagub Kandouw dan Menteri KKP ‘Lumpuhkan’ Kapal Illegal Fishing

0
240

Bitung, SULUTREVIEW

Menjaga laut dari upaya illegal fishing merupakan harga mati yang harus dipertahankan. Sebab, hal itu menyangkut kedaulatan negara.

Karenanya, Wakil Gubernur Sulawesi Utara (Sulut) Steven OE Kandouw bersama Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo memandang perlu untuk melakukan simulasi pelumpuhan kapal pelaku illegal fishing.

Aparat Ditjen PSDKP dan Dermaga Pelabuhan Perikanan Samudera (PPS) Aertembaga Bitung, ikut dalam simulasi yang digelar Senin (17/2).

Awak kapal pengawas perikanan, terlihat cekatan dan trampil dalam memperagakan proses penghentian, pemeriksaan dan penahanan (Henrikhan) kapal ilegal yang dilakukan di dermaga PPS Bitung.

“Saya ikut menyaksikan pelumpuhan kapal pelaku illegal fishing dari atas kapal bersama Pak Menteri,” kataKandouw yang hadir mewakili Gubernur Sulut Olly Dondokambey.

Usai kegiatan yang dirangkaikan dengan apel siaga pengawasan sumber daya kelautan dan perikanan ini, Menteri KKP Edhy Prabowo kembali menegaskan pihaknya serius dalam penanganan kapal pelaku illegal fishing di perairan Indonesia.

“Tidak ada kata kompromi untuk para pelaku illegal fishing di wilayah pengelolaan perikanan Republik Indonesia. Tugas kita tidak ringan tapi Saya sangat percaya dengan kemampuan dan semangat Anda (PSDKP) untuk menjaga  laut kita dengan sepenuh jiwa raga,” ujar Menteri Edhy.

Tahun ini, jelas Edhy, KKP akan menambah dua armada Kapal Pengawas Perikanan baru untuk memperkuat pengawasan di Laut Natuna Utara dan Selat Malaka. Hari operasi juga akan ditambah dari yang semula 85 hari di tahun 2019 menjadi 150 hari di tahun 2020.

“Pemberantasan illegal fishing merupakan tugas berat yang tentu tidak bisa dilakukan oleh KKP sendirian. Tentu saja di lapangan kita bahu membahu dengan TNI AL, TNI AU, Pol Air, dan Bakamla,” ungkapnya.

Menteri Edhy juga menginstruksikan agar aparat di lapangan mampu menjadi pelindung dan sahabat bagi nelayan Indonesia. Hal ini sejalan dengan tujuan bahwa kebijakan pembangunan kelautan dan perikanan adalah untuk memberikan kesejahteraan nelayan dan masyarakat kelautan dan perikanan.

“Saya ingin agar kehadiran aparat Ditjen PSDKP di lapangan dapat menjadi sahabat bagi nelayan-nelayan lokal Indonesia, sehingga mereka dapat melakukan aktivitasnya dengan rasa aman dan nyaman, serta hasil tangkapan optimal,” ujarnya.

Menteri Edhy juga menekankan bahwa hal tersebut penting agar tercipta iklim usaha kelautan dan perikanan yang kondusif. Sehingga sektor kelautan dan perikanan dapat memberikan kontribusi positif bagi pembangunan nasional.

“Saya ingin menegakkan hukum terhadap pelaku illegal fishing dan destructive fishing tepat sasaran agar nelayan kecil sejahtera,” pungkas Edhy.(srv)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here