Gelar Dengar Pendapat E2L, Kemendagri Hadirkan Tiga Saksi Ahli

0
313

Jakarta, SULUTREVIEW

Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), menggelar dengar pendapat berdasarkan salinan putusan Mahkamah Agung (MA) RI Nomor 584/K/TUN/2019 tertanggal 6 Desember 2019 yang menyatakan bahwa Elly Engelbert Lasut tidak bisa dilantik sebagai Bupati Talaud karena sebelumnya sudah dua periode menjabat pada Rabu (15/1/2020)

Putusan MA tersebut secara otomatis mencabut Keputusan Mendagri Nomor 131.71-3241 Tahun 2017.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi (Kominfo) Pemprov Sulawesi Utara, Christiano Talumepa, SH mengungkapkan, pada kesempatan tersebut, Kemendagri mendengar pendapat para Saksi Ahli Hukum dari tiga pihak, yakni masing-masing tiga orang dari Kemendagri, tiga orang dari pihak Pemprov Sulut dan tiga orang dari pihak Elly Lasut.

“Terkait putusan MA, Kemendagri telah mendengar pendapat dari pada Saksi Ahli tiga pihak. Untuk Pemprov Sulut terdiri dari DR Riawan Chandra, Prof Irman Sidin dan Prof Aminuddin Ilmar. Nah, selanjutnya pihak Kemendagri akan mengambil tindakan kedepan setelah keluar putusan MA,” ungkap Talumepa yang kerap disapa Chrystal.

Lebih lanjut, mengenai kemungkinan hasilnya, Chrystal yang dikenal sebagai birokrat andal dengan basic ilmu hukumnya mengatakan hasil paparan saksi ahli tersebut berbeda-beda.

“Harus dipahami ibaratnya dua orang ahli hukum bertemu akan menghasilkan tiga pendapat. Jadi bisa dibayangkan dalam pertemuan ini sembilan orang ahli memberikan pendapat yang berbeda-beda. Jadi ada puluhan pendapat hukum yang berbeda,” urai Chrystal.

Sebelumnya di hadapan wartawan Wagub Sulut Steven Kandouw menunjukkan hasil putusan MA sebagai pegangan Pemprov Sulut terhadap tidak dilantiknya Bupati Talaud.

“Elly Lasut telah menjabat Bupati Kepulauan Talaud selama dua periode. Yang bersangkutan kalau dilantik, maka akan menjadi tiga periode,” ujarnya.

Turut hadir di Kemendagri, Pemprov Sulut terdiri dari Gubernur, Olly Dondokambey Sekprov Edwin Silangen, Kadis Kominfo, Christiano Talumepa, Karo Hukum, Flora Krisen dan Karo Pemerintahan,Jemmy Kumendong.(srv)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here