BI Prediksi Tekanan Inflasi Oktober Masih di Level Rendah

0
310

Manado, SULUTREVIEW – Memasuki Oktober 2017, Bank Indonesia (BI) memperkirakan tekanan inflasi Sulawesi Utara (Sulut) akan kembali berada pada level yang rendah.

Hal tersebut diperkirakan karena belum adanya dorongan peningkatan permintaan masyarakat yang umumnya akan terfokus di akhir tahun.

Selain itu, kondisi cuaca yang diperkirakan akan cukup baik dinilai mampu meminimalisir risiko lonjakan harga pada kelompok volatile food.

“Bank Indonesia memandang positif terjadinya deflasi pada September 2017 dalam mendukung pencapaian target inflasi Sulut 2017 yang diproyeksikan sebesar 4±1% (yoy).

Namun demikian, potensi tekanan permintaan di akhir tahun jelang perayaan Natal dan Tahun Baru 2018 perlu
dicermati bersama untuk mempersiapkan langkah pengendaliannya,” ungkap Kepala Kantor Perwakilan BI Provinsi Sulut, Soekowardojo, Selasa (3/10/2017).

Meskipun pergerakan harga-harga dalam dua bulan terakhir cenderung menunjukkan penurunan, namun pemerintah daerah dan Bank Indonesia tetap pada komitmen untuk memperkuat pengendalian inflasi di akhir tahun 2017, terutama menghadapi hari besar kegamaan.

Pertimbangannya, pada September dan Oktober 2017, Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Provinsi Sulut bersama BI akan melakukan kerjasama dengan Tim Penggerak PKK Provinsi Sulut untuk kembali menyukseskan Gerakan Barito, yakni “Batanang Rica dan Tomat” tahap ke-2 dengan penyaluran sekitar 35 Ribu Bibit kepada kelompok-kelompok PKK di wilayah Kota Manado dan sekitarnya.

Selain itu, penguatan kelembagaan TPID di wilayah Sulut juga akan segera dilakukan menyusul terbitnya Keputusan Presiden RI No.23 Tahun 2017 Tentang Tim Pengendalian Inflasi Nasional.(hilda)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here