Harga Kopra Sulut Bertengger di Level Rp8.000 Per Kilogram

0
336

Manado, SULUTREVIEW

Nilai jual komoditas kopra di Sulawesi Utara (Sulut) mulai membaik. Informasi terkini menyebutkan harga kopra berhasil bertengger di level Rp8.000 per kilogram.

Kenaikan harga produk turunan kelapa atau “emas hijau” ini, memang sangat dinantikan petani kelapa. Di mana dalam beberapa kurun waktu mengalami keterpurukan yang mendalam.

Praktis petani kelapa di Bumi Nyiur Melambai bisa tersenyum dan bersemangat lagi untuk memanen hasil kebun tersebut.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sulut Edwin Kindangen mengatakan, naiknya harga kopra saat ini karena intervensi dari Gubernur Olly Dondokambey dan Wakil Gubernur Steven OE Kandouw (ODSK).

Kindangen menuturkan, ketika harga korpra terjun bebas, Pemprov Sulut tak tinggal diam namun terus mencari solusi untuk mengatasinya. Salah satunya dengan mengumpulkan pihak pembeli pada tahun 2018 lalu agar dapat membeli kopra petani dengan harga yang layak.

Saat itu, pihak perusahaan berani membeli kopra pada kisaran harga Rp 5.000 per kilogram untuk kopra dengan kualitas baik. Seiring waktu berjalan, harga kopra terus meroket hingga sekarang.

“Dari harga yang bercokol di kisaran Rp 5.000/kg, ternyata terus merangkak naik hingga kini di awal tahun 2020, harga di tingkat petani telah menembus nilai Rp 8.000 per kilogram,” kata Kindangen di Manado, Senin (6/1/2020).

Selain itu, Pemprov Sulut juga melakukan upaya lainnya, yaitu dengan mengembangkan industri minyak goreng kelapa skala kelompok tani melalui pemberian bantuan mesin produksi minyak kelapa untuk kelompok tani yang akan mengelola industri minyak goreng kelapa.

Tak dapat dipungkiri, naiknya harga korpra menguntungkan sektor perekonomian Sulut khususnya petani kelapa. Untuk itu, Kindangen berharap, keadaan ini dapat bertahan bahkan bisa terus naik.

Lebih lanjut, kindangen berharap kelompok petani kelapa di kabupaten dan kota di Sulut dapat terus berinovasi mengolah berbagai produk turunan kelapa lainnya diluar kopra.

“Produk turunan kelapa jika diolah dengan baik bernilai ekonomi tinggi. Ini upaya juga meningkatkan perekonomian daerah,” kuncinya.(srv)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here