Anak-anak Maritim Hero Angkat Sampah Plastik di Kawasan Mangrove Park

Komunitas Maritim Muda dari Desa Bahowo, melakukan kegiatan bersih-bersih di kawasan mangrove park
IMG-20210818-WA0009

Manado, Sulutreview.com – Anak-anak yang tergabung dalam wadah Komunitas Maritim Muda dari Desa Bahowo, melakukan kegiatan bersih-bersih di kawasan mangrove park, Jumat (25/06/2021).

Kegiatan edukasi, yang menjadi salah satu bagian dari program Active Citizens Climate Change Social Action Project ini didukung oleh British Council lewat Youth Engagement COP26: Challenge Funds for Young People.

Bacaan Lainnya

Kegiatan ini bertujuan untuk mengenalkan ekosistem pesisir dan laut yang dimiliki oleh Desa Bahowo, mulai dari hutan mangrove, padang lamun dan terumbu karang untuk dijaga kelestariannya, oleh anak-anak pesisir yang tinggal di daerah sekitarnya dan menjadikan mereka sebagai Pahlawan Maritim di masa mendatang.

Ketua Maritim Muda Kota Manado dan Koordinator Proyek Edukasi Maritim Hero, Samuel Leivy Opa, menyampaikan bahwa anak-anak yang tergabung dalam belajar sambil bermain mengenai lingkungan bisa lebih mengenal ekosistem yang sehari-hari mereka lihat. “Saya berharap anak-anak ini dapat menjadi tumpuan keberlanjutan ekosistem pesisir dan laut yang ada di Bahowo di masa mendatang. Meskipun kegiatan ini dilakukan di masa pandemi Covid-19, penyelenggaraannya tetap menerapkan protokol kesehatan sepanjang kegiatan berlangsung,” ujar Samuel.

Dia menyebutkan kegiatan ini terlaksana atas kerja sama dengan Pusat Pemberdayaan Disabilitas Mitra Sejahtera dan juga Sekretariat Tim Koordinasi Nasional Penanganan Sampah Laut.

Dia juga menjelaskan, dalam kegiatan yang didukung oleh Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Manado, Generasi Pesona Indonesia (Genpi), Sea Soldier dan Mudung Family, para peserta anak Maritime Hero yang telah mengikuti rangkaian kegiatan selama 3 bulan akan diberikan sertifikat penghargaan.

“Dan, enam 6 hero terbaik berhak mendapatkan sertifikat serta hadiah. Dalam jangka panjang, Maritime Hero diproyeksikan untuk membersihkan pantai dan mangrove serta edukasi mengenai ekosistem pesisir dan laut bagi anak-anak di daerah disekitar Bahowo,” tambahnya.

Di kegiatan selama 90 menit, berhasil mengumpulkan sampah di pesisir Magrove Park sebanyak 32.8 kg yang kemudian dipilah dan didata. Dimana, sampah plastik daur ulang sebanyak 4.7 kg, plastik sekali pakai sebanyak 9,6 kg, kertas sebanyak 0.9 kg, karet sebanyak 1.2 kg, tekstil sebanyak 2.5 kg, logam sebanyak 3,2 kg, kaca sebanyak 4,8 kg, keramik sebanyak 0,4 kg, B3 sebanyak 2,9 kg, dan sampah lainnya 2,6 sebanyak kg. “Senang sekali bisa ikut, kami jadi tahu jenis sampah dan memilahnya,” ungkap salah satu Maritim muda asal Bahowo Velove Rawung dan Fadil Hoke.(srv)

banner 300x250